Friday, October 17, 2008

Perkongsian bersama rayaku


KOLam ikan best


kolam dia memang cam kat taman rekreasi


Besar ikan dia...

Rayaku pada tahun ini sama seperti tahun- tahun lepas, raya di perantauan. Bukan tak mahu balik, tetapi malas balik. Heh, bila lagi nak raya dengan sahabat- sahabat, ye dok? Bagaimana menjaga hati keluarga di kampung tak balik tanpa alasan kukuh? Senang sahaja. Jangan lupakan teknologi, ala... macam iklan TM, ’TELEFON PUN TAK KE?’. Sekarang mudah, dengan teknologi 3G, YM ada, untuk saya, saya lebih menggunakan mms, sms dan telefon. Bajetkan secukupnya untuk telefon dan mohon maaf pada semua ahli keluarga. Saya dan adik- beradik sering berbalas mms yang sedikit sebanyak mengubat rindu tak balik kampung. Masing2 kami hantar gambar raya pertama ngan keluarga masing- masing. Settle kan?

Sambil menyelam minum sirap

Raya pada kali ini konvoi muslimat 3 buah kereta. Seronok juga sebab tahun- tahun lepas raya ngan motor dan tahun lepas aku terpaksa raya di ladang menyiapkan kajian tesis. Sedih juga, petang raya dah pegang cangkul...

Raya kali ini amat bermakna buat diriku kerana diri telah bertemu mentor untuk projek lepas belajar. Konsep yang beliau bawa untuk ternakan ikan kolamnya benar- benar menarik minat aku untuk meneruskan impian aku habis U nanti. Proposer telah kuhantar kepada abangku selaku pengutuk aka pengkritik tetap selama ini. Dialah pemberi semangat selama down, dulu. Sekarang, biarkan masa berlalu untuk kita mengamati pengalaman, betul tak? Setakat ini saya telah bertemu tiga orang mentor untuk merealisasikan impian . Buat masa sekarang, sokongan padu keluarga sahaja kuharapkan. Bagaimana raya anda? Ini raya saya...bestnyer.... redha kupohon, ampun kuharap...



SELAMAT HARI RAYA, MAAF ZAHIR BATIN!!!!

Tuesday, October 7, 2008

BERSEDIAKAH AKU???


SETIAP YANG BERSYAWA PASTI MENEMUI MATI....

Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari Kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesaran) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.
AL-IMRAN:185


Setiap yang bernyawa pasti menemui mati. bila masanya, tidak pasti lagi. samalah seperti rezeki, qada dan qadar, jodoh, dan banyak lagi telah ditetapkan oleh Allah dan ia adalah pasti.

Sudah bersedia untuk mati, pasti kita menjawab tidak. semasa adikku siti Aisyah Bakri dikatakan stabil akibat kemalangan jalan raya,petang itu ku bergegas ke KK dari Papar yang aku tidak sangka kuambil masa yang singkat untuk sampai ke KK. Walaupun pada awalnya ku ke AIRPORT KK untuk mengambil adikku yang lain pulang beraya, namun ditakdirkan untuk aku segera ke hospital dahulu.Ditanya siapa dikelilingnya. Aku tahu adikku sedang berhadapan ajalnya. Ayatnya yang pasti aku tidak akan lupa,"MASIH BOLEH KA NI?". Apa yang mampu kubisikkan di telinganya, aisyah kuatkan, aisyah boleh. Namun, takdir menetapkan dia pergi dahulu meninggalkan semua. Namun, dia telah selamat menjelajah ke perjalanan seterusnya. aku, masih menanti lagi. stesen kematian pun belum lagi kujejaki. Bersedia dengan beg amalan yang besar atau sekadar beg plastik, takdir Allah itu pasti .



Moga roh adikku Siti Aisyah bt Bakri sentiasa mendapati rahmat di sisi Allah.
YA ALLAH, YA RAHMAN ,YA RAHIM, YA AZIZ, YA AZIM, ANDAI KAMI MELANGKAH PERGI DAHULU SEBELUM BONDA DAN AYAHANDA KAMI, SIRAMILAH ROH MEREKA NANTI DENGAN RAHMATMU YANG RAHIM. RAHMATILAH PEJUANG- PEJUANG ISLAM DI DUNIA INI.TABAHKAN MEREKA DENGAN SEGALA MEHNAH YANG TELAH DITETAPKAN DARIMU, AMPUNILAH KAMI, RAHMATILAH KAMI